Solat/Sembahyang Cara Nabi s.a.w.

Solat Cara Nabi s.a.w.

  • Arkib

  • Langgan email

  • Berzikir dengan biji tasbih bertentangan dengan petunjuk Nabi s.a.w

    Posted by admin di 15 Mei 2008

    Berzikir dengan biji tasbih bertentangan dengan petunjuk Nabi s.a.w

    Dari Abdullah bin Amr, katanya: “Aku melihat Rasulullah s.a.w. menghitung tasbih dengan tangan kanannya.”

    [H.R. Abu Daud –sahih]

    Dari Yasirah(seorang perempuan Muhajirin) berkata: “Rasulullah s.a.w. pernah bersabda kepada kami: “Hendaklah kalian selalu tetap bertasbih, nanti akibatnya kalian akan melupakan tauhid/rahmat. Dan hendaklah kalian hitung dengan jari-jari kerana sesungguhnya jari-jari itu nanti akan diminta untuk berbicara.””

    [H.R. Abu Daud- hasan]

    Hadis ini diperkuatkan lagi dengan ayat al-Quran surah Yasin ayat 65, Nur ayat 24, Fussilat ayat 20-22

    Diriwayatkan oleh Ibnu Wadldlah Al-Qurtubi di dalam kitabnya Al-Bida’u wan Nahyu ‘Anhu halaman 12 dari Shult bin Bahram,dia menceritakan:

    “Ibnu Mas’ud(sahabat Nabi) pernah melalui seorang perempuan yang ada padanya biji-bijian tasbih yang dia pergunakannya untuk bertasbih.Maka,Ibnu Mas’ud memutuskannya dan membuang biji-bijian tasbih itu.Kemudian beliau melewati seorang lelaki yang sedang bertasbih dengan batu-batu kecil lalu beliau menendang dengan kakinya lalu berkata: “Kamu telah mendahului! Kamu telah mengerjakan bidaah/bid’ah yang gelap! Kamu telah mengalahkan ilmunya sahabat-sahabat Muhammad s.a.w.!

    Berikut adalah hadis yang digunakan sebagai dalil membolehkan menggunakan biji tasbih untuk berzikir,tetapi sekitar hadis daif/lemah dan maudhu/palsu yang tidak boleh dijadikan hujah:

    Dari Abu Hurairah r.a.,marfu: “adalah (Nabi s.a.w.) bertasbih dengan batu-batu kecil.”

    [Hadis sangat lemah]

    Dari saad bin abi Waqqas, bahawa dia pernah masuk ke rumah seorang perempuan bersama Rasulullah s.a.w. sedangkan di tangan perempuan itu ada biji-bijian atau batu-batu kecil yang dipergunakan untuk tasbih dgnnya…………

    [H.R. Abu Daud,At-Tirmidzi dan Hakim –daif/lemah]

    Dari Shafiyyah,dia berkata:

    “Rasulullah s.a.w. pernah masuk ke rumahku sedangkan dihadapanku ada empat ribu biji-bijian yang aku pakai untuk bacaan tasbihku dengannya…..”

    [H.R. At-Tirmidzi dan Hakim-daif/lemah]

    “Sebaik-baik pemberi ingat itu adalah subhah(biji-bijian tasbih untuk berzikir).”

    [Hadis palsu riwayat Imam Dailami dalam Musnad Fidaus]

    Ulama-ulama bahasa(arab) berkata perkataan ‘subhah’/biji-bijian tasbih itu awalnya tidak pernah dikenali oleh orang-orang Arab.Bagaimana mungkin Nabi s.a.w memerintahkan sahabat atas perkara yang tidak pernah dikenalnya.

    Sebanyak-banyak zikir yang dianjurkan Nabi s.a.w yang sahih adalah 100 kali dan ada zikir yang dianjurkan membacanya tetapi tidak dituntut dibilangnya zikir tersebut,cukup berzikir sekadar kemampuan.

    Dari Abu Hurairah r.a. ,Rasulullah s.a.w. bersabda:

    “Barangsiapa yang mengucapkan subhanallahi wabihamdihi dalam satu hari seratus kali,nescaya dihapuskan dosa-dosanya meskipun sebanyak buih laut.”

    [H.R. Al Bukhari dan Muslim]

    Dari Abu Hurairah r.a. ,Rasulullah s.a.w. bersabda:

    “Barangsipa yang mengucapkan ‘laa ilaaha illallahu wahdahu laa syariikalahu lahul mulku wa lahul hamdu wa huwa ‘alaa kulli syai’in qodiir’ seratus kali dalam sehari, maka baginya sama dengan memerdekakan sepuluh hamba dan ditulis baginya seratus kebaikan dan dihapuskan darinya seratus kesalahan serta dia mendapat penjagaan dari gangguan syaitan pada hari itu sampai petang. Dan tidak ada seorang yang lebih utama darinya kecuali orang yang mengerjakan lebih banyak dari itu.*

    [H.R. Al Bukhari dan Muslim]

    *Membaca lebih daripada 100X tidak pula dituntut menghitungnya.

    Dari Saad bin Abi Waqqas,katanya:

    “Kami pernah duduk di sisi Rasulullah s.a.w. lalu baginda bersabda: “Lemahkah salah seorang kamu untuk mengerjakan setiap hari seribu kebaikan?” Maka bertanya seorang yang ada dalam majlis itu kepada baginda: “Bagaimanakah salah seorang dari kami mengerjakan seribu kebaikan?” Baginda bersabda: “Iaitu dia bertasbih (subhanallah) seratus kali tasbih nescaya akan ditulis baginya seribu kebaikan dan dihapuskan darinya seribu kesalahan.”

    [H.R. Muslim]

    Dari Abu Hurairah r.a.,katanya:Rasulullah s.a.w. bersabda:

    “Barangsiapa yang bertasbih kepada Allah (subhanallah) 33X pada setiap selesai solat(fardhu) dan bertahmid kepada Allah (alhamdulillah) 33X dan bertakbir kepada Allah (allahu akbar) 33X, maka yang demikian itu jumlahnya menjadi 99. Kemudian dia mencukupkan menjadi seratus dengan mengucapkan: Laa ilaaha illallahu wahdahu laa syarikalahu lahul mulku wa lahul hamdu wa huwa ‘alaa kulli syaiin qadiir(1X). Maka akan diampunkan dosa-dosanya meskipun sebanyak buih di laut.”

    [H.R. Muslim]

    Ada zikir yang diajar oleh Nabi s.a.w tetapi kita tidak dituntut menghitungnya.Jadi,cukup membaca sekadar kemampuan.

    Dari Abu Hurairah r.a.,katanya:Rasulullah s.a.w. bersabda:

    “Dua kalimat yang ringan diucapkan akan tetapi berat pada timbangan, iaitu: subhanallahi wa bihamdih,subhanallahil ‘adziim.”

    [H.R. Bukhari dan Muslim]

    Dari Samurah bin Jundub: Rasulullah s.a.w. bersabda:

    “Ada empat perkataan yang dicintai oleh Allah iaitu: subhanallah, walhamdulillah, wa laa ilaaha illaah, wallahu akbar. Tidak salah kalau engkau memulai dari mana saja.”

    [H.R. Muslim]

    Terdapat banyak lagi hadis lain…

    Mengapa kita tidak boleh membaca berlebih-lebihan?Apa salahnya baca beratus-ratus atau beribu-ribu?

    Dari Abdullah bin Mas’ud: Rasulullah s.a.w. bersabda:

    “Binasalah orang-orang yang berlebih-lebihan.” Nabi s.a.w mengucapkannya sampai 3X.”

    [H.R. Muslim]

    Satu Respons to “Berzikir dengan biji tasbih bertentangan dengan petunjuk Nabi s.a.w”

    1. malay guy said

      Ini pun satu hal… apa lah nak susah-susah fikir. Asal batu tasbih (atau mesin kira) semata-mata nak pastikan tidak terlebih atau terkurang kadar ratibnya. Sekali lagi, kalau dengan tasbih itu, zikrullah itu meresap dalam diri dan benar-benar menginsafkan hati, teruskanlah. Kalau dengan jari jemari (ikut ruas) pun boleh zikrullah itu meresap dalam hati, teruskanlah. Dan kalau zikir itu tak pakai apa-apa, hanya berzikir mengikut kemampuan di hati dan pun boleh memberi kesan, teruskanlah. Yang penting janganlah beratib, lebih-lebih lagi berzikir memakai tasbih, semasa imam baca khutbah. Mendengar khutbah itu lebih penting.

      Ikut pengalaman sendiri, zikrullah dalam bentuk berbisik kepada Allah akan kekuasaanNya dan mengadukan kejahatan diri semata-mata dalam bentuk ingatan kepada Nya, maka dengan sendirinya akan terungkap kalimah-kalimah tasbih, tahmid, tahlil dan ishtighfar yang entah berapa kali terulangnya.

      Pernah sekali saya menangis semata-mata kerana mula mengenali hakikat Subhanallah itu .. terlalu besar pengertiannya dan cukup menggerunkan … Itulah sebabnya ia adalah ungkapan zikir terutama selepas kalimah “La Ilaha Illa Allah”

      Walau apapun, saya tak pakai tasbih atau jari, tetapi tetap amat-amat menghormati mereka yang menggunakan jari atau tasbih semata-mata untuk pendisiplinan pengiraan. Wallahu a’lam…

    Tinggalkan Jawapan

    Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

    WordPress.com Logo

    Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

    Twitter picture

    Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

    Facebook photo

    Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

    Google+ photo

    Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

    Connecting to %s

     
    %d bloggers like this: